Habib Rizieq Diusulkan Jadi Duta Vaksin, Ini Respons Satgas


Wiku menekankan bahwa vaksin Astrazeneca buatan Inggris tak punya kandungan babi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menanggapi usulan Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi agar eks pentolan FPI Habib Rizieq Shihab diangkat sebagai duta vaksinasi Covid-19. Kendati tidak menjawab secara lugas, Juru Bicara Satgas Wiku Adisasmito menyebutkan bahwa pemerintah terus melakukan sosialisasi vaksinasi Covid-19.

“Sosialisasi kepada seluruh elemen masyarakat dengan menggandeng berbagai pemangku kepentingan untuk sama-sama sukseskan program vaksinasi nasional,” kata Wiku dalam keterangan pers, Selasa (23/3).

Wiku juga menekankan bahwa vaksin Astrazeneca buatan Inggris tidak memiliki kandungan langsung unsur babi di dalamnya. Ia menyebutkan bahwa enzim tripsi yang disebut berasal dari babi hanya digunakan sebagai katalisator dalam pengembangan vaksin. “Tidak menjadi kandungan secara langsung di dalam produk vaksin,” kata Wiku.

Untuk meredam isu ini, pemerintah sudah memulai vaksinasi Covid-19 menggunakan produk Astrazeneca kepada para ulama di Jawa Timur, Senin (22/3). Bahkan Presiden Jokowi mengaku mendapat dukungan dari para kiai pengelola pondok pesantren untuk melakukan program vaksinasi terhadap para santri.

Sebelumnya, Habib Rizieq Shihab (HRS) diusulkan menjadi duta vaksinasi COVID-19. Hal itu dilakukan untuk meredam isu vaksin Covid-19 AstraZeneca mengandung babi.

Usulan tersebut disampaikan berdasarkan hasil survei Indikator Politik Indonesia pada 4 hingga 10 Maret 2021. Sebanyak 73,2 persen dari 1.200 responden anak muda dalam rentang usia 17-21 tahun bersedia mengikuti vaksinasi covid-19.


Menurut Burhanudin Muhtadi, dengan Habib Rizieq menjadi duta vaksin, maka akan mendongkrak tingkat kepercayaan masyarakat terhadap vaksin covid-19.





Klik disini sumber Link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *